Bersama Wapres RI, BAZNAS Serahkan Bantuan Program KJU dan KJK di Aceh dan Medan

  • Diposting oleh : Humas BAZNAS
  • Tanggal : 16/11/2021
  • Dokumentasi BAZNAS


    Bersama Wakil Presiden (Wapres) RI KH Ma'ruf Amin, Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) menyerahkan bantuan program Kita Jaga Usaha (KJU) dan Kita Jaga Kyai (KJK) di Aceh dan Medan, pada Selasa (16/11/2021).

     

    Kegiatan tersebut merupakan rangkaian kunjungan kerja Wapres RI dan dinas Pimpinan BAZNAS RI pada 16-17 November 2021. Bantuan program KJU diserahkan kepada 100 pelaku UMKM di Pendopo Kantor Gubernur Aceh, sementara bantuan program KJK diserahkan kepada 100 ustadz di Ponpes Mahyal Ulum Al Aziziyah. 

     

    Bantuan tersebut secara simbolis diserahkan oleh Wakil Presiden RI KH Ma'ruf Amin bersama Ketua BAZNAS RI Prof Dr KH Noor Achmad, MA dan Pimpinan BAZNAS RI Saidah Sakwan, MA. Turut menyaksikan Sekretaris Daerah Provinsi Aceh, hadir dalam acara ini Jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (FKPD) Provinsi Aceh, 23 bupati dan 20 walikota se-Aceh.

     

    Sementara Wapres didampingi oleh Menteri Dalam Negeri M. Tito Karnavian, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi A. Halim Iskandar, Plt. Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, serta Staf Khusus Wapres Bambang Widianto. 

     

    Sedangkan di Medan, BAZNAS juga menyerahkan program bantuan KJU kepada 100 pelaku UMKM dan program KJK kepada 100 ustadz di Kantor Gubernur Sumatera Utara.

     

    "Program Kita Jaga Usaha dan Kita Jaga Kyai merupakan program penanggulangan Covid-19 BAZNAS. Hal ini merupakan bentuk kepedulian BAZNAS terhadap para pelaku UMKM dan para Kyai maupun santri yang terdampak pandemi Covid-19," jelas Ketua Ketua BAZNAS RI Prof Dr KH Noor Achmad, MA. 

     

    Prof Noor menjelaskan, program KJK inisiasi BAZNAS telah diluncurkan secara resmi oleh Wakil Presiden RI, K.H. Ma’ruf Amin, serta didukung oleh Kementerian Agama (Kemenag), Kementerian Kesehatan, TNI/Polri, Majelis Ulama Indonesia (MUI), Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah, Persis, PUI, serta berbagai ormas Islam lain pada Agustus lalu. 

     

    "Peran BAZNAS sebagai entitas lembaga negara yang diberi mandat menyalurkan ZIS dan DSKL sangat diperlukan dalam menjaga eksistensi para kyai untuk terus menjalankan perannya di tengah-tengah masyarakat melalui program Kita Jaga Kyai dengan tiga tujuan utama, yakni menjaga kesehatan dan kebugaran para kyai, memberi dukungan paket kesehatan untuk para kyai, dan memberikan layanan kesehatan bagi para kyai," kata Prof Noor. 

     

    Sementara itu, dia menjelaskan, program KJU juga telah diluncurkan oleh BAZNAS dengan memberikan bantuan kepada 13 ribu lebih pelaku usaha UMKM terdampak pandemi Covid-19. BAZNAS menginisiasi program KJU sebagai respon darurat ekonomi Covid-19 yang terdiri dari UMKM Bangkit dan Dapur Kuliner Nusantara.

     

    "InsyaAllah program KJU dan KJK ini akan disalurkan secara merata di seluruh Provinsi di Indonesia. Program ini juga sejalan dengan program pemerintah dalam penanggulangan covid-19," ujar Prof Noor. 

     

    Saat program KJK diluncurkan, KH Ma'ruf Amin menyampaikan apresiasi kepada BAZNAS. Menurutnya, aksi nyata ini sangat bermanfaat dalam menjaga kesehatan di lingkungan pondok pesantren, seperti para santri, pengurus, serta kyai. 

     

    "Saya mengapresiasi inisiatif BAZNAS dan Kemenag yang mendesain program Kita Jaga Kyai ini, salah satu bentuk negara atau pemerintah dalam menjaga dan memelihara kesehatan para kyai serta pengasuh pondok pesantren yang telah berjasa bagi masyarakat, bangsa, dan negara,” ujar Wapres RI. 

     

    Selama pandemi Covid-19, BAZNAS juga telah berperan dan berkontribusi aktif dalam upaya penanggulangan Covid-19 di Indonesia melalui berbagai program darurat dan program recovery dalam membantu sisi perekonomian masyarakat yang terdampak.  

     

    Program darurat tersebut di antaranya, Bantuan Paket Penggali Kubur; Bantuan Paket Pemulasaraan Jenazah untuk penyintas Covid-19; Dukungan Paket Ruang Isolasi di Rusunawa Nagrak Cilincing; Oksigen Bagi Faskes di Jabodetabek; Bantuan APD Penggali Kubur untuk pemakaman pasien Covid-19; Bantuan Pemulasaraan Jenazah Isolasi Mandiri; Bantuan Paket Imun untuk nakes, mustahik penyintas Covid-19, sopir ambulans; dan Bantuan Tenda Darurat untuk faskes se-Jabodetabek dalam upayanya membantu pasien.  

     

    Sementara dalam program recovery, BAZNAS menjalankan program-program ekonomi, di antaranya Cash for Work, Paket Logistik Keluarga, Dukungan UMKM, Pemberdayaan Warteg, ZMart, ZChicken, ZCD, Paket Ramadhan Bahagia dan Family Healing Kit untuk membantu masyarakat yang tengah dalam isolasi mandiri di rumah.

>
BAYAR ZAKAT