Cerita Sapoudin, Peternak Mustahik di Lombok Barat yang Berdaya Bersama BAZNAS

  • Diposting oleh : Pemberdayaan Peternak
  • Tanggal : 09/07/2021
  • Cerita Sapoudin, Peternak Mustahik di Lombok Barat yang Berdaya Bersama BAZNAS


    Sapoudin, salah seorang peternak mustahik di Balai Ternak BAZNAS Lombok Barat merasakan banyak manfaat yang didapat setelah menjadi peternak binaan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS). Pria berusia 36 tahun itu salah seorang anggota Kelompok Al Hikmah yang kini menjalankan program pemberdayaan peternak dengan fokus utama pada penggemukan dan pembiakan sapi bali.

    Berawal pada akhir tahun 2019, Sapoudin mengikuti sosialisasi program dari BAZNAS dan kemudian mengikuti rangkaian seleksi kelayakan peternak mustahik, pelatihan dasar peternak, dan akhirnya bergabung pada Desember 2019 sebagai salah satu peternak mustahik. Dalam perjalanannya mengikuti program Balai Ternak BAZNAS Lombok Barat Sapoudin merasakan perubahan pada peningkatan kapasitas dalam beternak.

    Sapoudin menceritakan bahwa beternak memang merupakan bidang baru baginya karena sebelumnya ia bekerja sebagai buruh bangunan, namun karena tekad ingin meningkatkan kesejahteraan keluarga iapun sangat bersungguh-sungguh menerima pendampingingan dari BAZNAS dalam beternak. Melalui program Balai Ternak ini ia dan peternak lainnya tidak hanya diberikan modal sapi dan sarana peternakan namun juga didampingi dalam manajemen pemeliharaan sapi hingga pemasaran ternak.

    Peningkatan kapasitas beternak adalah hal yang paling Sapoudin rasakan, tidak hanya mendapatkan pendampingan keilmuan dari pendamping program dan buku materi pendampingan tapi juga BAZNAS memberikan kesempatan yang luas bagi peternak mustahik untuk berkembang dengan mengikuti berbagai pelatihan.

    Salah satu pelatihan yang pernah Sapoudin ikuti yaitu pelatihan yang diadakan BAZNAS seperti BAZNAS Online Class Farming dan Sekolah Virtual Peternak. Selain itu ia juga pernah mengikuti pelatihan formulasi pakan dari Badan Besar Pelatihan Pertanian Kupang dan manajemen keuangan usaha mikro. Dari pelatihan yang pernah ia ikuti banyak hal yang berubah dari manajemen pemeliharaan yang dilakukan Sapoudin. Seperti pada pemberian pakan ternak, kini ia sudah bisa menerapkan pembuatan pakan silase atau pakan fermentasi sebagai alternatif pakan sehingga waktu dalam beternak semakin efisien.

    Selain meningkatkan kapasitas beternak, Sapoudin juga sangat bersyukur atas program yang ia jalankan perlahan menunjukkan hasil seperti sudah merasakan kenaikan populasi ternak yang awalnya 1 ekor kini telah menjadi 3 ekor. Pada tahun 2020 Sapoudin juga sudah merasakan penjualan sapi dimana ia ikut menyuplasi kebutuhan sapi kegiatan Kurban Online BAZNAS.

    Meski baru menjadi pemula yang menjalankan peternakan sapi tapi tekad Sapoudin dalam mewujudkan mimpinya sangat kuat. Ia berharap suatu saat ternak sapi yang ia pelihara bisa menjadi puluhan bahkan ratusan.

    “Semoga nanti ternak sapi yang saya pelihara terus berkembang dan suatu saat tidak hanya memberikan dampak bagi peternak mustahik tapi juga mampu memberdayakan masyarakat sekitar nantinya. “ ujar Sapoudin.

    #BalaiTernakBAZNAS
    #GerakanCintaZakat
    #LembagaPemberdayaanPeternakMustahik
    #PilihanPertamaPembayarZakat
    #LembagaUtamaMenyejahterakanUmat

>
BAYAR ZAKAT